Cara Menghitung Ampere Motor 3 dan 1 Phase dengan Rumus Daya Cara Menghitung Ampere Motor 3 dan 1 Phase dengan Rumus Daya - PLC - DROID

Cara Menghitung Ampere Motor 3 dan 1 Phase dengan Rumus Daya

Cara Menghitung Ampere Motor 3 dan 1 Phase dengan Rumus Daya
Sysmbol Ampere
    Sering kali, anda menjumpai motor listrik untuk menggerakan mesin pada pabrik - pabrik sekarang dan kebanyakan 85% didalam pabrik menggunakan motor listrik untuk menggerakan mesinnya, motor listrik ada 2 jenis Phase yang pertama adalah 3 phase yang di mana ada tegangan R S T sedangkan yang ke dua adalah 1 Phase dimana motor listrik hanya diberi tegangan phase dan Netral aja, contohnya seperti pumpa air dirumah.

    Dari motor - motor tersebut maka anda sangat perlu untuk menghitung amperenya dimana anda membeli motor 1 phase tapi kapasitas rumah anda hanya 450 Watt saja maka anda harus menghitung motor airnya harus di bawah dari 450 Watt. 

   
Nama Plate Motor 1 Phase
Nama Plate Motor 1 Phase
Diatas adalah name plate motor 1 phase dimana sudah di ketahui KW dan Amperenya jika hanya di ketahui KWnya saja bagaimana seperti berikut menghitungya:

Diket :
P : 8 KW = 8 x 1000 = 8000 Watt
V : 220V
Ditanya :
Berapa Nilai Amperenya?

Rumus daya  Motor 1 Phase:
P = V x I
I  = P/V

Ket:
P  : Daya ( Watt )
I   : Arus ( Ampere )
V : Tegangan ( Voltage )
Jawab :  
I = P/V
I = 8000/220
I = 36.36 A

Cara Menghitung Ampere 3 Phase

Nama Plate Motor 1 Phase
Name Plate Motor 3 Phase

Diatas name plate motor 3 Phase yang bisa di gunakan berbagai tegangan seperti diatas, untuk menghitung amperenya sebagai berikut:


Rumus daya  Motor 1 Phase:
P = √3 x V x I x Cos φ
I  = P/V x √3 x Cos φ

Ket:
P  : Daya ( Watt )
I   : Arus ( Ampere )
V : Tegangan ( Voltage )
√3: Konstanta jika memakai 3 phase dengan nilai jika didecimalkan 1.73
Cos φ : 85 % dari motor biasanya nilai standartnya 0.85 

Diket:
P   = 37 Kw = 37 x 1000 = 37000 Watt ( W )
V  = 380 V
Cos φ = 0.84
Ditanya :
Berapa Nilai Amperenya?
Jawab : 
I  = P/V x √3 x Cos φ
I  = 37000 / 380 x 1.73 x 0.84
I  = 37000 / 552.22
I  = 67 A

Soal jika diketahu Motor 5 HP dengan tegangan 380 V 3 Phase berapakah Amperenya ?
Diket:
P : 5 HP = 5 x 746 = 3730 Watt ( W )
   : 1 Hp = 746 Watt ( W )
V: 380 V
Cos φ = 0.85 ( Karena biasanya standartnya ini )

Ditanya berapa nilai Amperenya ?
Jawab :
I  = P/V x √3 x Cos φ
I  = 3730 / 380 x 1.73 x 0.85
I  = 3730 / 558.79
I  = 6.68 A


Semoga Informasi ini bermanfaat dan jika ada yang ingin ditanyakan monggo tinggalkan komentar untuk diskusi bersama. 

 



10 Responses to "Cara Menghitung Ampere Motor 3 dan 1 Phase dengan Rumus Daya "

  1. Contoh 1 0.75kW kok bisa jadi 8kW dari mana ya? Trimakasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maksud saya untuk 8kW adalah contoh ketika tidak diketahui Amperenya, tetapi hanya kW Motor saja yang diketahui.. jadi saya misalkan 8kW begitu, gan STEVEN.

      terima kasih atas saranya jika tidak jelas pada penulisan artikel saya...

      Delete
  2. Arti A pada name plate motor apa ya? Kok kalo dihitung sesuai rumus tidak sesuai dengan hasil di name plate 5.21 A jika menggunakan rumus I = P/V

    ReplyDelete
    Replies
    1. Arti A (Ampere) atau bisa disebut arus, untuk namplate 5.21 setelah saya hitung itu untuk motor 1.1 kW dinilai 5.21A , munurut saya motor ini 0.75kW yang seharusnya nilai ampernya 3.4A tapi bisa di 5.21A jadi kualitas motornya bagus gan.. silahkan jika pendapat saya salah bisa diluruskan dengan komen dibawah :)

      Delete
  3. Trims atas informasiny,semuga ilmuny bisa bermanfaat dan sukseses terus

    ReplyDelete
  4. Mau tanya gan,kalo 1 kw itu brapa wat n gimana rumus ngitung y

    ReplyDelete
    Replies
    1. 1kW = 1.000 watt gan, untuk rumus daya (watt)
      P = I.R.I
      P = V.I jadi tegangan dikali ampere, untuk 3 phase dikasih akar 3
      p = V.I.akar3

      semoga bisa membantu :)

      Delete
  5. Jika hasil perhitungan di atas di hubungkan dengan torsi, sehingga menentukaN layak tidaknya motor digunakan dengan torsi yang ada?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untuk Torsis sendiri secara teori berbanding lurus dan linier dengan ampere, tapi untuk nilai torsinya biasanya tidak ada di name plate harus didatasheet motor tersebut.
      Contoh :
      Motor tersebut memiliki torsi 100Nm dan ampere 200A, jika 200A = 100Nm dan jika amperenya turun ke 180A = 90Nm.
      Untuk kelayakan motor tersebut mampu digunakan, harus melihan mesin yang digerakan butuh min berapa torsi yang diperlukan,maka motor tersebut masih layak atau tidak untuk menggerakan mesin tersebut.


      Semoga membantu

      Delete

[ > ] Pembaca yang baik berkomentarlah dengan sopan
[ > ] Admin berhak menghapus komentar anda yang sarah dan kawan"nya
[ > ] Komentar anda sangat bermanfaat bagi admin


Terima Kasih