Cara Menghitung Thermal Overload Relay ( TOR ) dan Rangkaianya

Thermal Overload Relay
Motor Listrik AC
Menghitung Overload Relay, Motor sangat perlu adanya pengamanan beban berlebih yang biasanya di sebut overload, lah untuk pengan tersebut biasanya nama alatnya ada TOR ( Thermar Overload Relay ) tanpa adanya alat ini maka motor bisa keluar asap atau yang sangat parah bisa meledak karena beban ( Load ) yang ditanggung oleh moter tersebut sangat berat maka dari itu aplikasi TOR ini sebagai pemutus disaat beban sudah mendekati batas Maksimum Motor.


Rangkaian Thermal Overload Relay
Symbol Rangkain TOR

TOR sendiri bisa disetting sesui perhitungan yang matang jika tidak maka fungsi TOR sendiri tidak akan berfungsi dengan maksimal, maka dari itu saya bagikan tips untuk menghitung batas maksimum Motor yang harus di setting diTOR tersebut.
  
Terdapat Motor 3 Fase dengan Name Plate sebagai berikut :
  •  Motor 1 Phase 220V

Name Plate Motor Listrik
Name Plate Motor Listrik
Diket :  
1. 0,75 Kw 
2. 5.21 A
Maka, Dari Ampere saja kita sudah tahu dimana batas maksimum motor Current adalah 10 % dari Ampere Nominal motor,
 TOR = A x 10 %
          = 5.21 x 0.1
          = 0.521 A
Jadi Untuk Settingan TOR adalah A + TOR 10 % = 5.21 + 0.521 = 5.731 A.
  • Motor 3 Phase 15 Hp 
            Diket :  
            1. 3 Hp = 15 x 736 = 11040 W
            2. 3 Phase = 1.73
            3. Cos Phi = 0.85 standart 
            Maka, cari dulu amperenya sebagai berikut, 
            I =       P        
                 1.73 x V x Cos phi 

              =       11040                        
                 1.73 x 380 x 0.85

              =       11040        = 19.75 A
                       558.79 

     TOR= A x 10 %
             = 19.75 x 0.1
             = 1.97 A
  Jadi Untuk Settingan TOR adalah A + TOR 10 % = 19.75 + 1.97 = 21.72 A.

Semoga Info yang saya berikan Bermanfaat bagi anda, ada juga untuk setting VSD anda bisa baca disini Setting VSD.


Hormat saya,


Panca Setyadi  

Cara Menghitung Thermal Overload Relay ( TOR ) dan Rangkaianya
  1. Berdasarkan data diatas nameplate motor 19,75 A. Mengapa settingan overloadnya lebih besar dari nameplate motornya.. Menjadi 21,72 A.. Terimakasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. berdasarkan pengalaman saya dan dari teman yang berpengalaman.. motor masih bias bertahan ketika ampere melebihi 10% dari nominal nameplate bang.

      jadi setting overload di set menjadi 10% dari nominal nameplate.

      Delete
  2. Bang numpang nanya nih, kalo untuk waktu tripnya itu ada rumusnya ngga ya berapa deting apa menit untuk dia trip ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rumusnya untuk Waktu trip dari TOR sendiri tidak ada bang, karena prinsip kerja TOR tersebut menggunakan bimetal.
      Jadi ketika Bimetal tersebut panas sesuai batas yang di tetapkan TOR maka akan trip.
      Jika waktunya berdasarkan pengalaman 3-8 detik tergantung beban dan umur TOR tersebut.

      Jika lebih aman saya sarankan menggunakan EOCR dari Schneider, itu ada setting untuk waktu tripnya.

      Delete
  3. 1hp/pk yg benar 736 watt / 746 watt????

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih masukanya gan.
      setelah saya pelajari terdapat 2 pendapat sesuai Wikipedia, berikut penjelasanya:
      - Untuk motor listrik, satu daya kuda setara dengan 746 watt. Angka yang tertulis pada label merupakan daya output, bukan daya input.
      - Motor listrik produksi Continental European menggunakan dual rating di mana 1 HP setara dengan 735 watt.

      Jika motor tersebut standart eropa 1 hp setara 735 Watt.
      jika motor tersebut standart global 1 hp setara 746 Watt.

      monggo mungkin ada yang lebih senior lagi untuk di sanggah jawaban saya.

      Delete