Cara Menghitung Thermal Overload Relay ( TOR ) dan Rangkaianya

Thermal Overload Relay
Motor Listrik AC
Menghitung Overload Relay, Motor sangat perlu adanya pengamanan beban berlebih yang biasanya di sebut overload, lah untuk pengan tersebut biasanya nama alatnya ada TOR ( Thermar Overload Relay ) tanpa adanya alat ini maka motor bisa keluar asap atau yang sangat parah bisa meledak karena beban ( Load ) yang ditanggung oleh moter tersebut sangat berat maka dari itu aplikasi TOR ini sebagai pemutus disaat beban sudah mendekati batas Maksimum Motor.


Rangkaian Thermal Overload Relay
Symbol Rangkain TOR

TOR sendiri bisa disetting sesui perhitungan yang matang jika tidak maka fungsi TOR sendiri tidak akan berfungsi dengan maksimal, maka dari itu saya bagikan tips untuk menghitung batas maksimum Motor yang harus di setting diTOR tersebut.
  
Terdapat Motor 3 Fase dengan Name Plate sebagai berikut :
  •  Motor 1 Phase 220V

Name Plate Motor Listrik
Name Plate Motor Listrik
Diket :  
1. 0,75 Kw 
2. 5.21 A
Maka, Dari Ampere saja kita sudah tahu dimana batas maksimum motor Current adalah 10 % dari Ampere Nominal motor,
 TOR = A x 10 %
          = 5.21 x 0.1
          = 0.521 A
Jadi Untuk Settingan TOR adalah A + TOR 10 % = 5.21 + 0.521 = 5.731 A.
  • Motor 3 Phase 15 Hp 
            Diket :
            1. 3 Hp = 15 x 736 = 11040 W
            2. 3 Phase = 1.73
            3. Cos Phi = 0.85 standart 
            Maka, cari dulu amperenya sebagai berikut, 
            I =       P        
                 1.73 x V x Cos phi 

              =       11040                        
                 1.73 x 380 x 0.85

              =       11040        = 19.75 A
                       558.79 

     TOR= A x 10 %
             = 19.75 x 0.1
             = 1.97 A
  Jadi Untuk Settingan TOR adalah A + TOR 10 % = 19.75 + 1.97 = 21.72 A.

Semoga Info yang saya berikan Bermanfaat bagi anda, ada juga untuk setting VSD anda bisa baca disini Setting VSD.

Cara Menghitung Thermal Overload Relay ( TOR ) dan Rangkaianya
  1. Berdasarkan data diatas nameplate motor 19,75 A. Mengapa settingan overloadnya lebih besar dari nameplate motornya.. Menjadi 21,72 A.. Terimakasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. berdasarkan pengalaman saya dan dari teman yang berpengalaman.. motor masih bias bertahan ketika ampere melebihi 10% dari nominal nameplate bang.

      jadi setting overload di set menjadi 10% dari nominal nameplate.

      Hapus
  2. Bang numpang nanya nih, kalo untuk waktu tripnya itu ada rumusnya ngga ya berapa deting apa menit untuk dia trip ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rumusnya untuk Waktu trip dari TOR sendiri tidak ada bang, karena prinsip kerja TOR tersebut menggunakan bimetal.
      Jadi ketika Bimetal tersebut panas sesuai batas yang di tetapkan TOR maka akan trip.
      Jika waktunya berdasarkan pengalaman 3-8 detik tergantung beban dan umur TOR tersebut.

      Jika lebih aman saya sarankan menggunakan EOCR dari Schneider, itu ada setting untuk waktu tripnya.

      Hapus
  3. 1hp/pk yg benar 736 watt / 746 watt????

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih masukanya gan.
      setelah saya pelajari terdapat 2 pendapat sesuai Wikipedia, berikut penjelasanya:
      - Untuk motor listrik, satu daya kuda setara dengan 746 watt. Angka yang tertulis pada label merupakan daya output, bukan daya input.
      - Motor listrik produksi Continental European menggunakan dual rating di mana 1 HP setara dengan 735 watt.

      Jika motor tersebut standart eropa 1 hp setara 735 Watt.
      jika motor tersebut standart global 1 hp setara 746 Watt.

      monggo mungkin ada yang lebih senior lagi untuk di sanggah jawaban saya.

      Hapus
    2. Itu 3hp knp jadi 11000 watt ya bukannya 1hp745 watt

      Hapus
    3. Maaf gan salah ketik maksudnya 15hp = 11040 Watt.
      Terima kasih atas koreksinya gan.

      Hapus
    4. 3hp=2,2kw jadi 2200watt gan

      Hapus
  4. Pompa air 1.5 hp pake brapa ampere overload nya om

    BalasHapus
    Balasan
    1. 1.5 HP = 1.119 Watt

      I = P / V
      I = 1.119 / 220 V
      I = 5.1 A

      Maka pakai Settingan overload 5A aja gan...
      Jika masih ingin menaikan max 10 % dari nilai ampere motor

      jadi 5.5 A

      Hapus
    2. min ,motor saya 2 HP arus maksimalnya 12,5 A ,saya sudah pake OVERLOAD 5,5 A ,tapi kok waktu beban lebih overloadnya tidak bisa trip ya?,apakah nilai overloadnya masih kurang kecil lagi atau gimana?.makasih

      Hapus
    3. coba saya beban lebih di tang ampere dulu bang, jika melebihi dari setting Overload maka bisa di cek di overloadnya, seperti :
      1. kontak poinya
      2. umur overload

      mungkin itu dlu bisa dicoba bang

      Hapus
  5. sumbernya dari mana pak, setting I TOR harus dikali 10% dari In

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu toleransi bang, 10% dari pengalaman hidup bang, kebanyakan distributor motor yang pernah bekerja bareng dengan saya.

      motor mereka bisa kuat 10% dari nominal motor (nameplate) ini berlaku dalam motor 3 phase

      Hapus
  6. Om, tanya donk. motor listrik 7,5Kw. HP nya benar 10 bukan ? dan setting TOR di ampere berapa ? karena saya pasang motor listrik jadi sering kebakar. baca² artikel kok saya liat panel listrik TOR nya di angka 4 ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup benar om 10 HP biasanya.

      Rumus tetap untuk mencari arus
      I = P / V * 1.73
      I = 7500 / 380 * 1.73
      I = 11.4 A

      Itu motor buat controlnya pakai apa gan ?
      Star Delta ?
      atau DOL ?

      Jika Star Delat bisa di kasih 4A, karena dibagi 2, sebab TORnya bisanya di pasang pada main Kontaktor saja.

      Jadi klo ingin tahu totalnya tinggal di x akar 3

      I total = 4 x 1.47
      = 6.9A

      klo setting TOR ini aman banget gan... msh jauh dari nominal ampere motor.

      Hapus
  7. Apakah TOR itu mengeluarkan bunyi dengung?kok TOR milik saya ada bunyi dengung kecil yaa??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa jadi gan, karena TOR itu bekerja menggunakan Bimetal yang membuatnya panas jika Ampere tersebut melebihi Kapasitar TOR.

      Bisa jadi TOR agan kotor dalamnya atau sudah umurnya untuk diganti, tapi coba dibongkar dan dibersihkan.

      Hapus
  8. Motor saya 15hp 11kw 22,6 A 3 phase berapa setingan torya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kasih 22 A aja gan tetapi jika masih sering trip, bisa dinaikan 10% dari 22A , yaitu 24A.

      Hapus
  9. Gan kalo motor 7.5hp bagusnya di kasih tor berapa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. 10 Ampere gan, untuk TOR cari yang range 8 - 12A

      Hapus
  10. Diketahui name plate 62kw,, untuk kebutuhan kontaktor serta tor nya brp ya om???

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pakai rangkaian kontrol Star Delta karena 62kW.
      kebutuhan :
      3 Kontaktor yang tipe LC1D80
      1 TOR LRD3363
      1 Timer
      1 MCCB NSX100

      Hapus
  11. Ikut nimbrung Mas. Saya tukang pasang pompa, tapi belum tahu banyak tentang fungsi Tor. Biasanya panel motor dibuatkan sama teman saya. Teman saya selalu pakai Tor LRD 22 merek schneider. Yang range Amphre nya antara 15 sd 22. Padahal pompa yang saya pasang hanya pompa 1 phase dengan daya 2.2 Kw atau pompa 2 hp/1.5 Kw. Berarti selama ini Tor yang terpasang terlalu besar ya Mas? Tetapi walaupun sudah besar Tor nya tap masih sering trip. Mohon sarannya Mas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Monggo mas Nimbrung sama Ngopi.

      Secara industri menggunakan TOR itu sudah benar mas tetapi ada sebuah kurang pas ketika TOR dipasang pada 1 Phase.

      Jadi bisa ini yang kurang pas:
      1. TOR Diperuntukan untuk 3 Phase
      2. Range TOR terlalu besar karena ampere 1.5 kW kasarnya 3A

      Lah masalah trip ini yang membuat saya bingung mungkin wiringya netral dan phase masuk ke TOR.

      Atau beban motor masnya emang besar lebih dari 22 Ampere

      Saran saya jika ingin menggunakan rangkaian kontrol cukup
      1. Kontaktor
      2. MCB
      3. Push Button + Pilot Lamp

      jadi tanpa Perlu TOR pengaman MCB sudah kuat.

      Hapus
  12. Gan... Motor saya 2hp.12.5 A
    Kontaktor nya 20A TOR nya berapa Amper?

    BalasHapus
    Balasan
    1. TORnya ya menyesuaikan Motornya gan (12.5 A), bisa dikasih TOR dengan Range 10 - 15A jadi bisa dinaikan ke 10% dari nominal motor.

      itu tidak salah kah gan 2 HP dengan ampere tersebut ?

      Hapus
  13. Bang mau tanya,apakah ada alat untuk kalibrasi thermal overload relay(TOR) dikarenakan berbagai kondisi semisal umur pakai,keadaan lingkungan,cuaca dll???untuk mengetahui masih sesuai tidak dgn data yg tertera...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf gan belum pernah sampai mengkalibrasi atau memfonis TOR tersebut seperti yang anda katakan.

      Secara logika sistem kerjanya kan menggunakan bimetal, dimana arus yang melebihi dari kekuatan bimetal akan panas dan TRIP.

      Jadi bisa anda membuat data :
      1. Kualitas Bimetal tersebut
      2. Lingkungan yang membuat korosi bimetal tersebut
      3. Cuaca atau suhu yang bisa membuat jamur bimetal tersebut
      4. Jika ingin mengetahui umur pakai check dan bongkar TOR secara berkala.

      Silahkan ditambahakan lagi gan

      Hapus
    2. Jika 100 hp berapa settingan tor nya

      Hapus
    3. 100 hp = 75 kW, kemudian kita cari amperenya dahulu dengan kita tentukan tegangan (380V) dan PF 0,95 (Power Factor)

      I(A) = P/V x 1.73 x PF
      I(A) = 75.000 / ( 380 x 1.73 x 0.95 )
      I(A) = 75.000 / 624.5
      I(A) = 120 A

      Perlu di ingat menggunakan rangkaian apa?
      Star Delta atau Direct Online (DOL) ?

      Jika menggunakan DOL, anda bisa setting TORnya sesuai hitungan atau nameplate yaitu 120A.

      Jika menggunakan rangkaian Star Delta setting TORnya dari nilai hitungan ampere atau nemplate dibagai dengan (1.73), jadi

      120A / 1.73 = 69.3 (Settingan TOR)

      Hapus
  14. Gan kalo menyeting batas minimal besar nya brp? Pada TOR

    BalasHapus
    Balasan
    1. Batas minimal itu sesuaikan dengan namplate elektro motor gan.

      Jika elektro motor itu mempunyai 10 Ampere, yaitu batas minimal dari settingan TOR.

      Hapus
  15. Untuk motor 37kw menggunakan kontaktor dan ove load ukuran berapa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Motor 37 kW = 40HP harus menggunakan rangkaian control (Star Delta)
      Jadi butuh 1 buah mccb, 3 Kontaktor, 1 Timer, 2 buah push button dan 2 pilot lamp.

      Berikut daftar komponenya menggunakan Schneider Electric:
      1. MCCB 80A (tipe: GV4LE80N)
      2. 3 Buah Kontaktor 40A (tipe: C1E40)
      3. Overload (TOR) 37 - 50 A tipe (tipe: LRE357)
      4. Timer (tipe: LADS2)

      Push button dan pilot lamp bisa menyesuaikan sendiri, untuk lengkapnya tentang rangkaian star delta bisa baca disini :

      https://www.plcdroid.com/2019/03/rangkaian-star-delta.html

      Hapus
  16. liat dulu tripping ampere TORnya gan. misal tripping ampere 125% n motor 30A. tinggal huting aja 100/125x30 = 24A

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf maksudnya untuk mencari 125% dari Tripping TORnya gan?
      Mungkin ampere 30A seharusnya 125% adalah 37.5A ?

      Hapus
    2. iya dr tripping TOR. misal 125% u/ motor 30A. anggap aja 30 A batas aman maksimal ampere sebuah motor. tinggal hitung 100/125x30A = 24A. maka pada saat motor bekerja pada 30A, setelah sekian detik(tergantung tripping delay TOR) maka TOR akan trip. maaf, setahu saya begitu cara settingnya berdasarkan pengalaman

      Hapus
  17. Motor star delta 7.5kw 15.5 ampere 380 volt, di overload disetting 8.5ampere. Tapi waktu dicek sama tang ampere 9-10 ampere tapi kok gk overload ya.mohon penjelasannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. 9-10 Ampere itu disisi phase apa gan ?
      Mungkin bisa dicoba:
      1. Check semua phase apakah ada perbedaan ampere ( Jika ada TOR bisa tidak trip dengan cepat kerena perbedaan ampere )
      2. Check kondisi TOR apakah banyak debu yang menghambat bimetal pada TOR
      3. Coba dengan Tang Ampere lain apakah sama nilai AMperenya.

      semoga bisa membantu, silahkan komentar lagi gan jika ada hal lain yang bisa didiskusikan.

      Hapus
    2. beban 10A
      tripping ampere TOR misal 125%
      -- 100/125x10 = 8A. tu jg gk langsung trip mas, ada delay. misal turun lg ke 9A bebannya ya gk jd trip

      Hapus
  18. berapa setting dari pengaman motor tersebut ( Thermal Over Load)

    BalasHapus