Cara Menghitung Ampere Motor 3 dan 1 Phase dengan Rumus Daya

Cara Menghitung Ampere Motor 3 dan 1 Phase dengan Rumus Daya
Sysmbol Ampere
    Sering kali, anda menjumpai motor listrik untuk menggerakan mesin pada pabrik - pabrik sekarang dan kebanyakan 85% didalam pabrik menggunakan motor listrik untuk menggerakan mesinnya, motor listrik ada 2 jenis Phase yang pertama adalah 3 phase yang di mana ada tegangan R S T sedangkan yang ke dua adalah 1 Phase dimana motor listrik hanya diberi tegangan phase dan Netral aja, contohnya seperti pumpa air dirumah.

    Dari motor - motor tersebut maka anda sangat perlu untuk menghitung amperenya dimana anda membeli motor 1 phase tapi kapasitas rumah anda hanya 450 Watt saja maka anda harus menghitung motor airnya harus di bawah dari 450 Watt. 

   
Nama Plate Motor 1 Phase
Nama Plate Motor 1 Phase
Diatas adalah name plate motor 1 phase dimana sudah di ketahui KW dan Amperenya jika hanya di ketahui KWnya saja bagaimana seperti berikut menghitungya:

Diket :
P : 8 KW = 8 x 1000 = 8000 Watt
V : 220V
Ditanya :
Berapa Nilai Amperenya?

Rumus daya  Motor 1 Phase:
P = V x I
I  = P/V

Ket:
P  : Daya ( Watt )
I   : Arus ( Ampere )
V : Tegangan ( Voltage )
Jawab :  
I = P/V
I = 8000/220
I = 36.36 A

Cara Menghitung Ampere 3 Phase

Nama Plate Motor 1 Phase
Name Plate Motor 3 Phase

Diatas name plate motor 3 Phase yang bisa di gunakan berbagai tegangan seperti diatas, untuk menghitung amperenya sebagai berikut:


Rumus daya  Motor 1 Phase:
P = √3 x V x I x Cos φ
I  = P/V x √3 x Cos φ

Ket:
P  : Daya ( Watt )
I   : Arus ( Ampere )
V : Tegangan ( Voltage )
√3: Konstanta jika memakai 3 phase dengan nilai jika didecimalkan 1.73
Cos φ : 85 % dari motor biasanya nilai standartnya 0.85 

Diket:
P   = 37 Kw = 37 x 1000 = 37000 Watt ( W )
V  = 380 V
Cos φ = 0.84
Ditanya :
Berapa Nilai Amperenya?
Jawab :
I  = P/V x √3 x Cos φ
I  = 37000 / 380 x 1.73 x 0.84
I  = 37000 / 552.22
I  = 67 A

Soal jika diketahu Motor 5 HP dengan tegangan 380 V 3 Phase berapakah Amperenya ?
Diket:
P : 5 HP = 5 x 746 = 3730 Watt ( W )
   : 1 Hp = 746 Watt ( W )
V: 380 V
Cos φ = 0.85 ( Karena biasanya standartnya ini )

Ditanya berapa nilai Amperenya ?
Jawab :
I  = P/V x √3 x Cos φ
I  = 3730 / 380 x 1.73 x 0.85
I  = 3730 / 558.79
I  = 6.68 A


Semoga Informasi ini bermanfaat dan jika ada yang ingin ditanyakan monggo tinggalkan komentar untuk diskusi bersama. 

 



Cara Menghitung Ampere Motor 3 dan 1 Phase dengan Rumus Daya
  1. Contoh 1 0.75kW kok bisa jadi 8kW dari mana ya? Trimakasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maksud saya untuk 8kW adalah contoh ketika tidak diketahui Amperenya, tetapi hanya kW Motor saja yang diketahui.. jadi saya misalkan 8kW begitu, gan STEVEN.

      terima kasih atas saranya jika tidak jelas pada penulisan artikel saya...

      Delete
    2. Ane masih bingung gan sama contoh motor 1phase.
      Dik.
      P = 0,75 KW = 7500 Watt
      V = 220 V
      Dit. I....(A)? Rumus : (I=P/V)

      I = 7500w / 220v
      = 34,09 A

      Sedangkan di Nameplate itu dik. I = 5,21A
      Kenapa perbandingan arusnya sekitar 6x lipatnya ya dengan rumus yg ente kasih gan? Thanks

      Delete
    3. Maaf gan untuk mengubah kW ke Watt agan salah, seharusnya :

      0.75 x 1000 = 750 Watt
      I = 750 / 220 V
      I = 3.4 A

      Di Nameplate dan Teori biasanya begitu tetapi harusnya berpacu pada name plate apakah benar dengan teori.
      untuk membuktikan mungkin agan bisa menggunakan Tang Ampere, untuk mengetahui besarnya amperenya.

      Delete
  2. Arti A pada name plate motor apa ya? Kok kalo dihitung sesuai rumus tidak sesuai dengan hasil di name plate 5.21 A jika menggunakan rumus I = P/V

    ReplyDelete
    Replies
    1. Arti A (Ampere) atau bisa disebut arus, untuk namplate 5.21 setelah saya hitung itu untuk motor 1.1 kW dinilai 5.21A , munurut saya motor ini 0.75kW yang seharusnya nilai ampernya 3.4A tapi bisa di 5.21A jadi kualitas motornya bagus gan.. silahkan jika pendapat saya salah bisa diluruskan dengan komen dibawah :)

      Delete
    2. Benar min, jadi ketika kita mengacu pada teori dasar. Biasanya kasus yang kita hitung itu adalah keadaan umum. Pada aplikasinya nanti, itu lebih bersifat kasuistik. seperti motor diatas, bisa jadi motornya memiliki kualitas yang baik

      Delete
    3. Sep Gan sependapat kalau begitu, karena jangan sampai bersih kukuh pada teori sebab teori dengan di lapangan ada perbedaan, jadi harus saling melengkapi dan menganalisa tentunya.

      Delete
  3. Trims atas informasiny,semuga ilmuny bisa bermanfaat dan sukseses terus

    ReplyDelete
  4. Mau tanya gan,kalo 1 kw itu brapa wat n gimana rumus ngitung y

    ReplyDelete
    Replies
    1. 1kW = 1.000 watt gan, untuk rumus daya (watt)
      P = I.R.I
      P = V.I jadi tegangan dikali ampere, untuk 3 phase dikasih akar 3
      p = V.I.akar3

      semoga bisa membantu :)

      Delete
  5. Jika hasil perhitungan di atas di hubungkan dengan torsi, sehingga menentukaN layak tidaknya motor digunakan dengan torsi yang ada?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untuk Torsis sendiri secara teori berbanding lurus dan linier dengan ampere, tapi untuk nilai torsinya biasanya tidak ada di name plate harus didatasheet motor tersebut.
      Contoh :
      Motor tersebut memiliki torsi 100Nm dan ampere 200A, jika 200A = 100Nm dan jika amperenya turun ke 180A = 90Nm.
      Untuk kelayakan motor tersebut mampu digunakan, harus melihan mesin yang digerakan butuh min berapa torsi yang diperlukan,maka motor tersebut masih layak atau tidak untuk menggerakan mesin tersebut.


      Semoga membantu

      Delete
  6. Genset 2800 watt mengapa tidak bisa memutar mesin 220 watt

    ReplyDelete
    Replies
    1. tergantung outputnya genset bang... misal frekuensinya yang harus 50Hz standart frekuensi indonesia kemudian teganganya dengan range 410 - 370 V untuk menggunakan 3 phase...

      Delete
  7. Gan kalo menghitung daya motor untuk motor ac 1 phase dengan menarik beban 5kg dengan jarak 2 meter gimana ya gan
    Mohon pencerahannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maaf bang belum pernah hitung kasusnya seperti itu.... mungkin bebanya bisa dijadinkan ke torsi kemudian menyari karekter motor yang sama atau lebih dari torsi beban tersebut

      Delete
  8. Maaf mau tanya kalau motor 1kw 380vac itu bisa mengangkat beban berapa kilo ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banyak pertimbangan bang.. dan rumusnya saya juga belum paham..
      jika yang ditarik itu barang dan menggunakan gearbox bisa dari gearboxnya untuk mengurangi beban motor bang...
      jadi bisa di simpulkan :
      1. Gearbox untuk meringankan beban motor.
      2. Langsung cari datasheet motor tersebut di distributor jika tanpa gearbox.

      Delete
  9. Motor 5,5hp 3 phase butuh berapa Watt mas?

    ReplyDelete
    Replies
    1. 1 hp = 0.746 kW
      Karena kita orang asia kebanyakan menggunakan satuan kW klo HP biasanya eropa.

      jadi tinggal dikalikan aja bang:
      5.5 x 0.746 = 41 kW
      40.01 kw x 1000 = 41000 Watt

      jadi 5.5 Hp = 41000 Watt bang.

      Delete
  10. Mau tanya..untk motor 45kw 3 phase terpasang pd centrifugal pump.. opersnl ampre maksmalnya brp..dan standar ampere kosongan motor tanp pompa brp? Suwun

    ReplyDelete
    Replies
    1. 45kW itu ampere maksimumnya 81A dari ( 45.000 watt / 380 x 1.74 x 0.85 ) = 81A saya bulatkan dan menggunakan cos pho 0.85, 81A sebagai namaplate motor ya gaes.
      jadi untuk operasional maksimal 10% dari 81A itu settingan overload gaes, sekitar 89A.
      untuk ampere kosongan sesuai pengalaman dilapangan saya biasanya 30% dari nameplate motor, 81A x 30% = 24.3A itu ampere beban kosongan gaes.

      untuk membuktikanya mungkin bisa sampean pakek tang ampere dahulu :)

      Delete
  11. Mau tanya mas... motor 3phase di spec tertera 5,5hp dan ter tera 16.5/9.5 A untuk membuat panel star delta butuh kontektor yg berapa amper berarti itu ya?
    Terimakasih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih telah berkunjung mas..
      Itu 5.5 Hp? biasanya 5.5 itu kW mas dan amperenya sekitar 11.5A

      Jika menggunakan 5.5kW dan 11.5A
      Kontaktor Line : 6A
      Kontaktor Delta : 6A
      Kontaktor Star : 6A

      Jika menggunakan 16.5A
      Kontaktor Line : 9A
      Kontaktor Delta : 9A
      Kontaktor Star : 9A

      Itu spesifikasi yang standart mas, jika ingin performa bagus tidak gampang rusak saat ada beban lebih, bisa disamakan dengan ampere deltanya yaitu 18 Ampere.

      Delete
  12. Bang kalau rumus kaya gini gmana ya?
    Mtor 3 phase mmliki tegangan 380vac,tahanan 1000 ohm, cos phi=0,8 dan dayanya 3000va.. Berapakah arus yg mengalir pada motor 3 phase tersebut

    ReplyDelete
    Replies
    1. Minta rumus gan, kemungkinan saya cuman bisa Analisa gan karena rumus sudah umunya gan.


      Saya Analisa yang pertama , itu ada tahananya kemungkinan untuk mengurangi putaran motor tersebut seperti mode starter menggunakan rangkaian slip ring yang setiap stepnya terdapat tahanan.


      yang kedua, diket daya 3000 VA maka dirubah dahulu ke kW (kW = VA x PF / 1000)
      kW = 3000VA x 0.85 / 1000
      kW = 2.55 kW
      W = 2.55 x 1000
      W = 2550


      Rumus tetap untuk mencari arus, I = P / V * 1.73
      I = 2550 / 380 * 1.73
      I = 3.94 A

      Delete
  13. berapa daya listrik PLN yg dibutuhkan untuk pompa 45 kW, apa harus memperhatikan Starting Arus diawal menyalakan pompa?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini untuk 3 phase atau 1 phase gan?
      Menurut saya mungkin 3 phase dikarenakan kWnya sudah 45kW.

      Maka pompa tersebut memiliki 80,44 A.
      Rumus VA : 1.73 x A x V
      1.73 x 80,44 x 380V = 52.881 VA

      Untuk PLN dengan daya 52.881 VA maka ambil yang 53.000 VA gan..

      Dikarenakan ini starting awalnya besar saya sarankan juga di perhatikan, untuk pilih amanya pilih yang daya atasnya yaitu 66.000 VA

      Semoga bermanfaat jawabannya gan.

      Delete
  14. Saya mumpunyai mesin 46kva,bagus nya harus pakai kabel ukuran 4x berapa ya biar aman,,dan mccbnya harus berapa amper,,makasih gan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena ukuran kabel berpacu dalam Ampere (A), maka kVA dijadikan dahulu ke Ampere dengan rumus sebagai berikut:
      I(A) = 1000 × S(kVA) / (√3 × VL-L(V) )
      I(A) = 1000 x 46 / (1.73 x 380)
      I(A) = 69.89 A

      Ukuran kabel dengan besar 16mm = 74A
      saran saya pilih yang atasnya 25mm = 97A, karena mesin pasti mempunyai lonjakan arus saat start awal, jika ada beban lebih maka arus bisa naik 10% dari nominal nameplate motor mesin tersebut.

      Pilih kabel 4 x 25mm.

      Semoga membantu gan

      Delete
  15. 1 kva=...brp kw dan
    1 kw=....brp ampr gan...
    Maaf bru pemula.

    ReplyDelete
  16. Untuk 1 kVA = 0.90 kW, Menggunakan Rumus berikut:
    P(kW) = S(kVA) × PF
    P(kW) = 1 x 0.90 ( Power Factor, Diisi sesuai di pabrik gan , saya menggunakan 0.90 itu sudah bagus )
    P(kW) = 0.90 kW


    1 kW = 4.5 A
    I(A) = 1000 × P(kW) / (V)
    I(A) = 1000 × 1 / 220
    I(A) = 4.5 A


    Semoga membantu gan

    ReplyDelete